Skip to main content

OnePlus X : iPh(one + X)peria ?






Sejak rilis globalnya pada oktober 2015 lalu, OnePlus X resmi rilis di Indonesia pada Maret 2016 dan bekerjasama dengan Bliblli.com. Karena terbentur aturan TKDN 20% untuk handphone 4G oleh pemerintah, maka OnePlus X yang rilis di Indonesia ndak bisa dipake di jaringan 4G. udah masuk Indonesia telat, ndak bisa 4G pula. WTH!

Eits, tapi tenang dulu. Ternyata Oneplus X ini cuma di lock softwarenya aja, secara hardware tetep 4G. jadi bisa di unlock dengan cara yang mudah, yaitu dengan update OSnya melalui OTA atau download di situs ini.

Bentar bentar. Sebelum lanjut lebih jauh, ada kabar ga asyik nih dari OnePlus Indonesia. Kalau ndak salah, sejak bulan Juli 2016 kemarin pihak OnePlus resmi cabut dari Indonesia. Secara ga langsung saat ini OnePlus tidak memiliki kantor di Indonesia dan itu berarti mereka juga ga punya service center. Jadi kalau udah terlanjur beli OnePlus X kaya aku, mending di jaga baik baik tuh hape karena kalau sampe hapenya kenapa kenapa bisa repot. Ga ada service centernya.

Oke ga usah kebanyakan intro deh ya.

Fitur Kunci
-          Metal frame + glass (ada juga versi ceramic)
-          Layar 5” AMOLED resolusi 1080p; 441ppi; Corning Gorilla Glass 3
-          Snapdragon 801 chipset; CPU: quad-core 2.3GHz Krait 400; Adreno 330 GPU; RAM 3GB
-          Kamera belakang 13MP dengan LED flash, phase-detection auto-focus; video 1080p 30fps; slo-mo 720p 120fps
-          Kamera depan 8MP, video 1080p 30fps
-          Andoid Lollipop 5.1.1 dengan Oxygen OS 2.2.2
-          Memori internal 16GB; microSD (hybrid)
-          Dual SIM, LTE Cat 4, Wi-Fi 802.11n, Bluetooth 4.0, GPS, FM radio, microUSB
-          Dual-microphone active noise canceling
-          2,525mAh non-removable battery

Jadi disini aku mau berbagi sedikit pengalaman pake OnePlus X selama sebulan ini. Aku beli lewat Blibli.com kalo ndak salah tanggal 15 Juli 2016 seharga 3,349jt. Sekitar 3 harian akhirnya nyampe juga ke rumah. Langsung cepet cepet deh di buka packingnya. Daaan…. WOW

Unboxing


Aku suka banget sama packaging-nya OnePlus ini. Kesan eksklusifnya terasa banget. Aku rasa lebih keren dari merk merk sebelah di kisaran harga yang sama. Di bagian luar boxnya ada huruf “X”nya untuk mewakili seri hapenya sendiri. Kalu diperhatikan lebih jelas lagi bagian samping dari box-nya itu ada semacam garis garis melintang tipis yang mewakili desan dari frame hapenya.

Di dalemnya kita dapet charger yang menurutku desainnya bagus, kepala charger warna putih dengan daya 2A dan kabel yang bentuknya pipih macam kwetiau warna merah dan dikasih aksen warna emas di ujung kepala mini usb-nya. Trus, kita juga dapet sim ejector. Kita juga dapet bonus softcase.

Desain dan Bulid Quality




Widiiihh… ini nih yang bikin aku kepincut sampe rela buat habisin duit. Keren banget bro!

Jadi nih ya, seperti judulnya diatas. OnePlus X ini desainnya mirip mirip seperti iPhone 4/4s dan Xperia Z/Z1. Sisi muka dan belakangnya berbahan kaca 2.5D dan framenya metal terasa banget premiumnya. Elegan dan solid. Karena bahannya kaca, jadi hape ini terasa agak licin waktu di genggam apalagi waktu tangannya keringetan dan sidik jari juga gampang banget nempel.

Sempet browsing katanya kaca belakangnya ga setangguh kacah bagian depan. Ada beberapa yang bilang kalo bagian belakangnya gampang tergeores. Jadinya sekarang aku pakein softcase, sayang kalo belakangnya ke gores. Padahal OnePlus udah susah susah desain hapenya sedemikian rupa tapi malah dipakein softcase, tapi mau gimana lagi sih ya.

Di bagian atas ada jack 3.5mm, di sisi kanan ada volume rocker yang enak banget buat dipencet sama ada tombol power, di bagian bawah ada bolongan speaker dan satunya buat mikrofon (kayanya sih, soalnya yang bunyi satu sisi doang), trus disisi kiri ada tri-state alert slider (fungsinya mirip iphone buat ngatur notifikasi. silent, priority notifications only, and all alerts modes). Di bagian muka ada kamera depan, earpiece, light sensor (ga begitu kelihatan), LED notification dan tiga buah soft touch tanpa backlight. Di bagian belakang ada kamera, LED flash dan logo OnePlus pastinya. Haha

Performa

Dari mana dulu ya?

Dari layar dulu aja deh.

Dibekali layar 5” AMOLED ber resolusi 1080p dengan kerapatan 441ppi, layar si X ini kliatan tajem dan gegara pake AMOLED reproduksi warna hitamnya itu bisa hitam total alias hitam pekat. Beda dengan yang pake LCD biasa. Jadi nih ya, kalo kita pasang wallpaper yang gelap itu seolah olah layar sama bodinya itu kaya nyatu gitu. Tapi, layar hapeku kok agak warm(kemerahan) gitu ya.

Hmmmm… semoga gapapa.

Ditenagai oleh prosesor Snapdragon 801 yang udah berusia hamper 2 tahun dan RAM 3GB, kinerjanya termasuk ngacir. Selama ini buat buka sosmed banyak, sambil dengerin lagu juga masih lancar. Buat browsing lebih dari 4 tab juga lancar, jadi ketika pindah dari tab satu ke tab lainnya ndak perlu reload lagi. Sempet nyoba main CSR 2 agak lag dikit tapi masih playable, udah gamenya itu aja gegara ga begitu suka nge-game.
 
Memori internal 16GB untuk jaman sekarang mungkin kurang gede. Pertama dihidupin dari 16GB sisa sekitar 11GB atau 12GB aku lupa. Untungnya bisa di tambahin pake microSD, tapi dengan mengorbankan kapabilitas dual SIMnya. Jadi kalo kita pake dual SIM, maka kita ndak bisa pake microSD. Sesuai kebutuhan aja sih, mau dual SIM atau pake microSD. Tinggal pilih.

Lanjut ke operating systemnya. Jadi si X ini dipakein Oxygen OS (OOS) berbasis Android Lollipop 5.1.1. FYI, Oxygen OS adalah OS Android hasil kostumisasi OnePlus. OOS ini enteng banget mirip stock andoid, ndak ada bloatware-nya. Dari homescreen kalo di geser ke kiri ada fitur khas OOS namanya shelf, mirip HTC sense atau Google Now (kalo yang pake Google Launcher), isinya ada suhu dan cuaca, frequent app dan frequent contact.



Audionya lumayan bagus sih. Awalnya sempet ga nyaman, soalnya dari hape sebelumnya, redmi 2 prime, yang punya karakter yang lebih warm. Trus pindah ke OnePlus X yang karakternya cenderung clear (menurut kuping kalengku), kupingku ndak begitu nyaman kalo denger suara yang agak cring cring. Sekarang udah mulai kebiasa. Btw aku pake IEM Dbe PR 20 II.


Dengan battery berkapasitas 2,525 mAH, menurut pengalamanku, dari 100% sampe 4% dapet screen ontime 4 jam 30 menitan. Kalo dipake buat browsing, texting, nelpon dan buka social media aku biasanya dari jam 7 sampe jam 4 sorean battery dari 97% tinggal 30% dengan Screen OnTime 3 jam lebih dikit. Pokoknya sekitaran itu lah. Sehari ngecharge 2x.

Kamera

User Interface kameranya cukup simple, seperti android kebanyakan. Kamu bisa pilih mode-nya seperti time lapse, slo-mo, photo, video dan manual. Untuk setting manualnya kamu bisa set focus, iso, white balance sampai shutter speed sesuai dengan keinginanmu.



13MP kamera belakang dengan bukaan diafragna F/2.2 dan pake sensor ISOCELL, yang pada umumnya dapat meningkatkan warna, ketajaman dan dynamic range dibandingkan sensor BSI biasa. Menurutku hasilnya lumayan bagus dan tajem. Untuk lowlight, bisa aku bilang noisenya banyak banget. Parah
hasil outdoor
hasil indoor
hasil lowlight
hasil outdoor

hasil panorama

8MP kamera depan dengan bukaan diafragma F/2.4 dan ada fitur beautify-nya, dijamin foto selfi bakal bening. o iya, kamera depannya sudah wide angle jadi kadang bikin muka distorsi (agak gepeng memanjang)
hasil kamera depan

Kesimpulan

Sampai juga pada kesimpulan. Jadi disini kesimpulannya adalah hape ini cocok buat kalian yang lebih meduliin desain dan build quality daripada fiturnya meskipun untuk penggunaan casual hape ini memiliki performa lebih dari cukup. Beberapa kekurangan seperti absennya NFC, fingerprint sensor yang sekarang hape seharga 2jt an aja sudah dapet, trus prosesor yang usianya hampir 2 tahun lalu dan diperparah dengan tidak adanya garansi bisa dijadikan pertimbangan tersendiri buat kamu.

Anyway terimakasih sudah membaca ulasan singkatku dan mohon maaf apabila ada kesalahan. Sampai jumpa pada post berikutnya


Comments

  1. gan, output loudspeakernya gimana? buat alarm kalo pagi2 bisa bangun kaga? ngoahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurutku loudspeakernya lumayan kenceng, tapi cempreng

      Terima kasih gan mirzha sudah mau mampir di blogku

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog