Skip to main content

Sedikit nge-Galau


8 Januari 2012

Sedikit nge-Galau

Malem malem, ujan gini biasanya pada ngegalau ya. Inget sama ditolak gebetan, inget saat diputusin pacar, inget saat seneng seneng barang sama teman ato apalah. Tapi, ada yang beda dengan gue saat ini, entah kenapa gue malah inget saat saat yang ngebuat gue gimana gitu. Bukan sama temen, tapi sama nyokapnya temen. Awas ya kalo mikirnya gue demennya sama tante tante. Lo bakal ngerasain bogem mentah gue. Hehehe

Dulu ceritanya gini, gue sama dua temen, maen kerumahnya temen gue yang satu ini. Ketok pintu, dateng deh temen gue ini. Seperti biasa, kita ngobrol ngobrol, ketawa ketawa bareng. Udah lama ngobrol, dateng deh si tante. Sebagai anak anak yang baik dan sopan (ehem), kita jabat tangan sama tante.

Tantepun ikutan ngobrol, ditanya deh satu satu dari kita.

“o… ini anaknya pak itu ya bla…. bla… bla….” kata tante. “gimana papah nak?”
“iya tante, papah bla… bla.. bla…” temen1
“trus, ini putranya siapa?” Tanya tante
“pak anu tante” temen2
“o… yang kerja dibagian ini ya. Bla… bla… bla…” jawabnya
Ngobrol deh mereka. Gue diem . Sambil mikir, kok aku ga ditanya ya. Anaknya si tante alias temen yang gue satronin entah merasa ga enak ato gimana, dia yang ngenalin gue ke mamahnya
“ini mah anaknya pak *** ” kata temen3
Tante kaya ga ngerewes, sampe ankanya ngulang lagi “ini mah anaknya pak ***”
Masih ga ngerewes juga

Gue mikir lagi, gapapalah. Emang gitu kali ya. Tapi dalam hati, gue agak sebel juga sih. Diskriminasi kerjaan nih namanya, ortunya kedua temen gue tadi kerjanya emang di lingkup yang sama dengan si tante. Dan boleh dikatakan punya jabatan gitu.

Begitu pulang, sampe rumah gue kepikiran lagi. Apa menurut pandangan si tante keluarga gue kurang terpandang , apa keluarga gue kurang kaya dibandingi temen temen gue, ato wajah gue jelek kali ya. Haha.  gue malah jadi pikiran negatif terus sama si tante. Sampe kadang masih teringat kaya sekarang.

Secara ga langsung disini gue merasa ga diakui keberadaan gue. Rasa seperti ga dianggap ada. Sampe gue mikir, haruskah aku punya motor yang mahal untuk diakui, haruskah aku naik mobil kemana mana untuk diakui, haruskah aku punya gadget dan barang barang mahal untuk di akui, dan alasan haruskah haruskah yang lain lagi. Bisa dibilang aku iri sama temen temenku yang lain. Yang kaya gini lah, kaya gitu lah. sampe aku merasa “ga terlihat” lagi. Munculah pemikiran haruskah haruskah tadi.

Sampe akhirnya pas aku nonton Mario teguh, kebetulan ada seorang mahasiswa bertanya
“pak Mario, secara materi aku cukup. Makan ga susah. Bisa dikatakan hidup ga susah. Tapi kenapa saya ga punya rasa kebahagian ya pak, bahkan ketika saya mengeluarkan uang saya. Ketika saya melihat anak anak jalanan kok mereka kliatannya bahagia, banyak orang yang ada disekitar mereka baik saat senang maupun susah. Memang di sekitarku ada temen temen, tapi kemana mereka saat aku susah pak?” tanyanya sambil menahan tangis.

“Sahabatku yang super” pak Mario

kehidupan manusia modern zaman itu ibaratnya kaya gini, sambil nggambar manusia yang bawa laptop, gadget, tas, pake jas, punya rumah, mobil keren dll. Setelah selesai, pak Mario nyoret rumahnya, mobilnya, gadgetnya dan semuanya

“kita tau kalo semua ini hanya titipan. Apa yang manusia modern ini lakukan ketika seperti itu?” tanyanya

“Dia tidak sadar kalo dia punya dua hal. Dirinya dan Tuhan. Maka bicaralah pada Tuhan, berdoalah pada-Nya dan selalu tingkatkan diri anda. Sadarlah bahwa sesungguhnya kekayaan itu hanya terdapat dalam diri anda. Itu.”

Sejenak gue sadar. Harta emang penting, tapi kekayaan itu lebih penting. Orang yang kaya bisa punya harta yang banyak, tapi orang yang memiliki banyak harta belum tentu kaya. Seperti koruptor, dia banyak harta tapi seperti hewan buruan yang lari kesana kemari, tentu itu bukanlah sebuah kekayaan.
Jadi menurut gue, sebuah harta yang melimpah tapi ga diikuti kekayaan dalam diri semua itu bakal cepet memudar. Cepet hilang. Gapapalah gue ga popular karena harta, yang terpenting gue berusaha untuk memperkaya diri, selalu meningkatkan kualitas diri sehingga akan ada temen disisi gue yang selalu menemani dalam susah maupun senang :)

Comments

Popular posts from this blog

OnePlus X : iPh(one + X)peria ?

Sejak rilis globalnya pada oktober 2015 lalu, OnePlus X resmi rilis di Indonesia pada Maret 2016 dan bekerjasama dengan Bliblli.com. Karena terbentur aturan TKDN 20% untuk handphone 4G oleh pemerintah, maka OnePlus X yang rilis di Indonesia ndak bisa dipake di jaringan 4G. udah masuk Indonesia telat, ndak bisa 4G pula. WTH!
Eits, tapi tenang dulu. Ternyata Oneplus X ini cuma di lock softwarenya aja, secara hardware tetep 4G. jadi bisa di unlock dengan cara yang mudah, yaitu dengan update OSnya melalui OTA atau download di situs ini.
Bentar bentar. Sebelum lanjut lebih jauh, ada kabar ga asyik nih dari OnePlus Indonesia. Kalau ndak salah, sejak bulan Juli 2016 kemarin pihak OnePlus resmi cabut dari Indonesia. Secara ga langsung saat ini OnePlus tidak memiliki kantor di Indonesia dan itu berarti mereka juga ga punya service center. Jadi kalau udah terlanjur beli OnePlus X kaya aku, mending di jaga baik baik tuh hape karena kalau sampe hapenya kenapa kenapa bisa repot. Ga ada service cent…